Pangeran Herry – Pangeran Dari Wales

Henry Charles Albert David atau yang dikenal dengan sebutan Pangeran Harry From Wales adalah putra kedua dan anak bungsu dari Charles, Prince of Wales dan Putri Diana . Ia tampaknya telah mengambil tempat ibunya di tabloid, mengejutkan publik dengan petualangan remaja dan menunjukkan ketidakpekaan budaya. Ia menjabat di Afghanistan dan dipromosikan menjadi Kapten pada tahun 2011 setelah memegang pangkat Letnan sejak 2008. Dia terlibat dalam amal banyak.

Sebagai anak kedua dari Putri Diana dan Pangeran Charles, Pangeran Harry berada di urutan ketiga ke tahta Inggris, di belakang kakaknya William. Ia telah tumbuh di bawah pengawasan media intens, memiliki tragedi pribadinya serta kejenakaan dan kejanggalan sebagai subyek dari berbagai laporan berita.

Ibunya pernah menggambarkan Pangeran Harry sebagai “sangat artistik dan sporty.” Pada usia dini, ia mengembangkan minat dalam berkuda dan berburu. Sementara keluarga tinggal di Istana Kensington selama seminggu, mereka sering menghabiskan akhir pekan di Highgrove House, estate keluarga mereka di Gloucestershire. Ibu mereka berusaha untuk memberikan kedua putranya “seperti biasa hidup mungkin” meskipun posisi istimewa mereka di masyarakat Inggris. Untuk tujuan ini, Pangeran Harry dihadiri Ny Mynors pembibitan sekolah di London kawasan Notting Hill. Putri Diana juga mengambil Pangeran Harry dan saudaranya untuk taman hiburan, restoran cepat saji, dan tempat-tempat lain yang sering dikunjungi oleh anak-anak lain seusia mereka.

Fotografer berada di tangan sebagai orang tuanya turun Pangeran Harry untuk hari pertamanya di sekolah pada bulan September 1987. Menurut Ingrid Seward William & Harry , sang pangeran muda memiliki waktu yang sulit menyesuaikan diri dengan sekolah awalnya. Meskipun pernikahan orangtuanya semakin tegang, ia menjadi terkenal karena happy-go-lucky disposisi sebagai seorang anak. Pangeran Harry juga mengembangkan minat dalam segala hal militer saat ia dewasa.

Pada tahun 1989, Pangeran Harry terdaftar di Sekolah Wetherby, di mana kakaknya William sudah mahasiswa. Dia kemudian mengikuti saudaranya ke Sekolah Ludgrove, sebuah sekolah asrama di Berkshire, pada tahun 1992. Pada saat ini, dia dilaporkan diberitahu pemisahan yang akan datang orang tuanya ‘, yang secara resmi mengumumkan bahwa Desember. Pasangan ini bercerai pada tahun 1996.

Setelah pemisahan, Pangeran Harry dan Pangeran William menghabiskan liburan sekolah mereka membagi waktu mereka antara orang tua mereka. Mereka menghabiskan waktu di Highgrove dengan ayah mereka, menikmati kegiatan outdoor, serta melakukan perjalanan resmi dan liburan ke luar negeri. Dengan ibu mereka, mereka terlibat dalam berbagai kegiatan dari pergi tentang liburan tropis untuk mengunjungi klinik AIDS dan tempat penampungan tunawisma.

Kematian Tragis Ibunya

Pangeran Harry tetap di Balmoral selama beberapa hari setelah kematian ibunya, berkabung dalam pengasingan bersama keluarganya. Dia kemudian pergi ke London bersama neneknya, Ratu Elizabeth II , dan saudaranya, untuk mempersiapkan Putri Diana pemakaman ‘s. Pada tanggal 6 September, Pangeran Harry berjalan ribuan masa lalu orang-orang yang telah berkumpul untuk mengucapkan selamat tinggal kepada banyak wanita yang dijuluki “sang putri rakyat.” Dia mengikuti di belakang peti mati ibunya dalam prosesi pemakaman bersama dengan saudaranya, ayah, dan kakek, Pangeran Phillip.

Setelah layanan, Pangeran Harry dan anggota keluarga lainnya melakukan perjalanan ke Althrop, keluarga estate ibunya di Northampton dimiliki oleh pamannya, Charles, Earl Spencer ke-9. Tubuh ibunya dibaringkan untuk beristirahat di sebuah pulau di tengah danau di lapangan ada.

Berjuang dengan kerugian yang luar biasa, Pangeran Harry menderita mimpi buruk tentang kematian ibunya untuk sementara waktu, menurut anak laki-laki Christopher Andersen Diana. Dia kembali ke Ludgrove waktu singkat setelah pemakaman. Selama istirahat sekolah berikutnya, Pangeran Harry berwisata bersama ayahnya ke Botswana dan Afrika Selatan. Perjalanan mengangkat semangatnya dan memberinya kesempatan untuk berbaur dengan anggota kelompok pop Spice Girls selama konser di sana.

Tantangan Saat Remaja

Kembali di sekolah, Pangeran Harry menghadapi beberapa tantangan akademis. Diputuskan bahwa ia akan menghabiskan satu tahun tambahan di Ludgrove sebelum menerapkan Universitas Eton. Semua upaya ekstra terbayar, ia lulus ujian masuk dengan warna terbang. Dia mulai membuat studinya ada pada tahun 1998.

Pada tahun yang sama, Pangeran Harry dan Pangeran William menunjukkan rasa humor nakal mereka dengan pesta kejutan ulang tahun ke-50 untuk ayah mereka, yang menampilkan sketsa komedi beberapa mengolok-olok Pangeran Charles . Aktor Rowan Atkinson , Stephen Fry, dan Emma Thompson semua bagian dari akting. Sekitar waktu ini, para pangeran juga bertemu ibu tiri masa depan mereka Camilla Parker Bowles -wanita bahwa ayah mereka telah terlibat dengan dan mematikan selama bertahun-tahun.

Seperti beberapa remaja lainnya, Pangeran Harry suka pesta. Dia dilaporkan terlibat dalam bawah umur minum-kadang di pub dan di Highgrove-dan mencoba ganja merokok selama musim panas 2001. Pada bulan Januari 2002, laporan kegiatan ilegal sang pangeran menjadi berita tabloid. Pangeran Harry mengakui kesalahannya kepada ayahnya yang membuat kerajaan muda mengunjungi London Selatan pusat rehabilitasi untuk melihat secara langsung bahaya yang terkait dengan penggunaan narkoba.

Pada tahun 2003, Pangeran Harry lulus dari Eton. Dia menghabiskan beberapa waktu perjalanan melalui Australia, Argentina, dan Afrika setelah menyelesaikan sekolah. Sebuah avid polo player, Pangeran Harry berpartisipasi dalam Inggris muda dibandingkan Muda Australia Polo Uji Pertandingan di Australia. Ia menjadi terlibat dalam kegiatan amal saat mengunjungi Lesotho di Afrika Selatan. Dia bekerja di rumah untuk anak yatim piatu korban AIDS. Untuk meningkatkan kesadaran dari masalah di sana, ia menciptakan sebuah film dokumenter yang disebut Kerajaan Lupa: Pangeran Harry di Lesotho . Film ini membantu meningkatkan sekitar $ 2 juta untuk Dana Lesotho Palang Merah Inggris.

Skandal  Foto 
menurut laporan berita. Kedua tanggal dan mematikan selama bertahun-tahun. Pangeran Harry lagi menemukan dirinya tenggelam dalam kontroversi pada bulan Januari 2005 setelah foto-foto dirinya mengenakan seragam Nazi ke pesta kostum yang diterbitkan di beberapa surat kabar. Ada kemarahan publik tentang kostum Pangeran Harry, memanggilnya sensitif. Itu mengejutkan bagi banyak orang bahwa pangeran santai bisa tampil seragam dengan gelang swastika – simbol kebencian dan kekejaman Holocaust. Dalam menanggapi kritik, Pangeran Harry mengeluarkan pernyataan, mengatakan “Saya sangat menyesal jika saya menyebabkan setiap pelanggaran atau malu kepada siapapun Itu adalah pilihan yang buruk kostum dan aku minta maaf..”

Karir Militer

Beberapa bulan kemudian, Pangeran Harry dan saudaranya menghadiri pernikahan ayah mereka untuk Camilla Parker Bowles . “Dia selalu sangat dekat dengan saya dan William … Dia bukan ibu tiri yang jahat. Dia seorang wanita yang indah dan dia membuat ayah kami sangat, sangat bahagia yang merupakan hal yang paling penting,” kata Pangeran Harry pers pada saat itu.

Pada bulan Mei 2005, Pangeran Harry terdaftar di Royal Military Academy Sandhurst. Ia menjalani 44 minggu pelatihan di sana dan, pada bulan April 2006, bergabung dengan Kavaleri Rumah Tangga sebagai Letnan Dua. Belakangan tahun itu, Pangeran Harry dan Pangeran William mengumumkan rencana mereka untuk konser khusus yang akan diadakan pada tahun 2007 untuk menandai ulang tahun kesepuluh lewat ibu mereka.

Pada apa yang akan menjadi Putri Diana ‘ulang tahun ke-46, lebih dari 60.000 orang berkumpul di Stadion Wembley untuk Concert for Diana. Acara ini mengumpulkan uang untuk Diana, Princess of Wales Memorial Fund dan badan amal lainnya termasuk beberapa Sentebale, Pangeran Harry yang telah didirikan untuk membantu anak-anak dan orang lain yang terkena dampak krisis AIDS di Lesotho.

Pada tahun yang sama, Pangeran Harry mulai pelatihan untuk penyebaran zona perang mungkin. Statusnya sebagai kerajaan menimbulkan tantangan keamanan tertentu untuk tentara, dan ada banyak perdebatan mengenai apakah ia harus diizinkan untuk melayani dalam situasi tempur. Pada bulan Februari 2008, Pangeran Harry memulai masa tugasnya di Afghanistan. Ia menjabat selama dua bulan.

Pada awal 2009, Pangeran Harry sekali lagi menghadapi kritik karena ketidakpekaan nya. Video dia dari tahun 2006 muncul dan digambarkan dia menggunakan istilah merendahkan untuk tentara Pakistan sesama serta lain komentar ofensif. Pangeran Harry meminta maaf atas komentarnya, dan tentara memerintahkan dia untuk menjalani pelatihan sensitivitas.

Meskipun insiden terbaru ini, Pangeran Harry terus mengejar karir di militer. Dia mulai pelatihan untuk menjadi pilot helikopter Apache di Army Air Corps pada tahun 2009. Setelah dua setengah tahun, Pangeran Harry menyelesaikan programnya pada Februari 2012. Dia kemudian menempatkan keterampilan baru untuk bekerja di tur kedua tugasnya di Afghanistan, yang dimulai pada bulan September. Selama waktunya di sana, Pangeran Harry akan berpartisipasi dalam misi tempur.


Tanggal 14 September 2012, kamp tempat tinggal Pangeran Herry di Afghanistan diserang oleh kelompok militan Taliban. Serangan ke Kamp Bastion yang menggunakan senjata-senjata kecil, roket dan mortir tersebut dimulai pada Jumat, 14 September sekitar tengah malam waktu setempat. Sebelumnya kelompok militan Taliban telah bersumpah akan membunuh adik Pangeran William itu saat berada di Afghanistan.

“Salah satu motivasi bisa jadi karena keberadaan Pangeran Harry di kamp, karena Taliban beberapa hari lalu mengancam akan menjadikan Pangeran Harry sebagai target pembunuhan. Jadi mereka mencoba melakukannya di sana,” 

Pangeran Harry akan berada selama 4 bulan di kamp yang dijaga ketat tersebut. Ini merupakan tugas keduanya ke Afghanistan setelah pada tahun 2008 lalu, Harry ditarik lebih cepat dari Afghanistan menyusul bocornya berita ke media mengenai keberadaan dirinya di Afghanistan.


Sumber, biography.com
               detik.com
               Wikipedia

Perihal kevinsero
y

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: