Dr Fujio Masuoka – Pencipta Flash Disk

Dr Fujio Masuoka (舛冈富士 Fujio Masuoka ? , lahir 8 Mei 1943, Takasaki, Gunma ) adalah penemu memori flash . Dia bergabung dengan Toshiba pada tahun 1971. Di sana ia juga mengembangkan memori Samos. Dr Masuoka gembira sebagian besar oleh gagasan non-volatile memori , memori yang akan berlangsung bahkan ketika power dimatikan. Dia sekarang menjadi profesor di Tohoku University di Sendai , Jepang .

Masuoka yang diterima tahun 1997 IEEE Morris N. Liebmann Memorial Award dari Institut Insinyur Listrik dan Elektronika . Sejak tahun 2005 Masuoka telah bekerja sebagai CTO dari Unisantis Electronics bertujuan untuk mengembangkan transistor dimensi tiga.

Fujio Masuoka mengatakan bahwa Toshiba mencoba menurunkan dirinya setelah ia menemukan produk $ 76 miliar. Kerugian ini keuntungan Amerika. Jepang akan melakukan kesalahan yang sama dengan inovasi berikutnya?
Fujio Masuoka menciptakan memori flash, sebuah teknologi yang digunakan dalam semikonduktor dengan penjualan $ 76000000000 pada tahun 2001. Chip ini pergi menjadi produk bernilai lebih dari $ 3 triliun termasuk mobil, komputer dan ponsel.

Memori Flash adalah inovasi semikonduktor yang paling penting dari tahun 1990-an, dan itu seharusnya membuat Masuoka sangat kaya. Tapi penemu 59 tahun tinggal di Jepang. Majikannya, Toshiba, diakui usahanya dengan memberi dia bonus senilai “beberapa ratus dolar” – dan segera membiarkan Intel archrival mengendalikan pasar untuk penemuannya. Selanjutnya, kata Masuoka, Toshiba mencoba berulang kali untuk memindahkan dia dari pos senior untuk posisi di mana ia tidak mungkin melakukan penelitian lebih lanjut.

Toshiba malu dengan semua ini. Publik departemen hubungan berulang kali mengatakan FORBES GLOBAL bahwa Intel menemukan flash memory. Tapi Intel mengatakan bahwa itu adalah Toshiba, dan pada tahun 1997 Institut Insinyur Listrik & Elektronik di New York memberikan Masuoka nya Morris N. Liebman Memorial Award sebagai pengakuan atas penemuannya memori flash saat dia bekerja di Toshiba. Ketika diingatkan akan hal ini, Toshiba mengakui bahwa hal itu, pada kenyataannya, menciptakan memori flash tapi gagal memanfaatkan keunggulan awal.

Masuoka, sekarang menjadi profesor di Universitas Tohoku di Sendai di Jepang utara, mengharapkan untuk memiliki tertawa terakhir. Sejak berhenti Toshiba pada tahun 1994, ia telah bekerja pada apa yang ia mengharapkan akan menjadi penemuan yang lebih penting: “tiga dimensi berbasis silikon semikonduktor,” katanya, yang akan meningkatkan kapasitas semikonduktor dengan faktor sepuluh. Jika penemuannya bekerja saat ia mengatakan akan, Intel bisa membuat sebuah chip 20-gigahertz Pentium dengan peralatan yang sekarang digunakan untuk membuat chip 2-gigahertz. Hal yang sama akan pergi untuk semikonduktor lain, seperti DRAM. Hal ini juga akan menunda hingga 30 tahun, sampai 2040, saat proses semikonduktor silikon mencapai batas teoritis mereka. Biaya per bit akan menjadi sepersepuluh dari biaya saat ini, katanya.

Ini Masuoka waktu adalah menerapkan di Amerika Serikat untuk hak paten atas namanya sendiri. Dia sedang mencari modal usaha pendanaan sehingga ia dapat memetik hasil kreativitasnya dengan cara lebih cocok dengan Silicon Valley dari Jepang.

Kisah Masuoka menggambarkan bagaimana Jepang kalah dalam perlombaan semikonduktor dengan AS sebagian oleh mengabaikan penelitian dasar yang mendukung pekerjaan diterapkan pada produk didirikan. Dia bukan hanya Jepang berbakat untuk menjadi frustrasi oleh kurangnya pengakuan. Shuji Nakamura menemukan bola semikonduktor bertenaga cahaya, pada tahun 2001 ia menggugat majikannya, Nichia, lebih dari kepemilikan paten. Dia sekarang bekerja di AS

Masuoka, seorang pria pemalu tapi percaya diri yang tampak, sepertinya ditakdirkan untuk hal-hal besar. Empat bulan setelah ia bergabung dengan Toshiba pada tahun 1971, Masuoka, yang baru saja menerima gelar doktor dari Tohoku University, menemukan jenis memori yang dikenal sebagai Samos. Setelah lima tahun di Toshiba, ia menemukan jenis lain dan dipindahkan ke divisi produksi semikonduktor, di mana ia mengembangkan DRAM 1-megabit.

Apa yang dipecat dia, meskipun, adalah sebuah ide yang datang padanya – ya – dalam sekejap. Salah satu tantangan terbesar yang dihadapi industri semikonduktor pada tahun 1970 adalah untuk menemukan cara untuk mempertahankan memori sehingga tidak lenyap setiap kali daya dimatikan. Insinyur merasa terlalu rumit untuk membangun memori nonvolatile untuk setiap bit informasi. Wawasan Masuoka adalah bahwa informasi yang diperlukan untuk disimpan dalam batch besar daripada dalam bit tunggal. Lebih mudah untuk insinyur retensi batch besar karena ini bisa dilakukan dengan sederhana, desain sirkuit lebih kompak.

Tanpa izin dari Toshiba, Masuoka mulai menghabiskan malam dan akhir pekan bekerja pada ide ini. Pada tahun 1980 ia telah diterapkan untuk paten dasar pada jenis flash memory sekarang dikenal sebagai NOR-jenis (tidak / atau) memori flash.

Tidak sampai empat tahun kemudian, setelah promosi, bahwa ia mampu untuk memproduksi memori flash pertama. “Aku sekarang sudah cukup senior bahwa aku bisa pergi ke pabrik tanpa izin dan memerintahkan mereka untuk membuat saya satu,” katanya. (Promosi Nya dihasilkan dari inovasi yang ia buat dalam bekerja pada perbaikan inkremental dalam teknologi DRAM.)

Sumber, Wikipedia
               Forbes.com

Iklan

Perihal kevinsero
y

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: