Franz Josef Popp – Pendiri perusahaan BMW

Franz Josef Popp (14 Januari 1886 di Vienna- 29 Juli 1954 di Stuttgart) adalah satu dari 3 orang yang mendirikan perusahaan BMW AG atau Bayerische Motoren Werke dan Direktur Utama pertama BMW AG dari tahun 1922 sampai 1942.

Beberapa nama lain juga dimasukkan ke dalam “penemu” dari BMW AG. Tanpa kehadiran Karl Rapp, Gustav Otto, Max Friz atau Camillo Castiglioni, mungkin perusahaan ini tidak akan pernah terbentuk. Tapi, Franz Josef Popp dapat mengklaim dirinya karena ia yang mengembangkan perusahaan yang kita kenal sekarang ini. Ia merupakan “Direktur Utama” perusahaan ini dari sejak perusahaan ini berdiri sampai ia dipaksa mundur dari jabatannya tahun 1942.

Setelah keberhasilan aeromotor IIIa BMW, diputuskan bahwa kontrak Karl Rapp itu dihentikan oleh dewan pengelola Rapp Motorenweke . Franz Josef Popp diangkat sebagai direktur perusahaan, sementara pada saat yang sama, nama perusahaan diubah dari Rapp Motorenweke menjadi Bayerische Motoren Werke GmbH. Ini dimaksudkan untuk menandakan awal baru dengan dunia luar. Setelah konversi menjadi perusahaan saham gabungan, ia adalah kepala Bayerische Motoren Werke sebagai Ketua Dewan Manajemen dengan Direktur Jenderal judul. Pada akhir Perang Dunia Pertama, Popp bertanggung jawab untuk beralih perusahaan muda dari produksi mesin pesawat untuk produksi masa damai. Dengan tujuan ini dalam pikiran, ia bekerja untuk menciptakan link dengan Knorr Bremse AG, dan dari 1919 seterusnya, pabrik mulai memproduksi rem Knorr untuk Kereta Api Bavaria. Pada tahun 1922, Popp bertanggung jawab untuk mentransfer paten yang paling penting, mesin dan personil untuk pembuatan mesin “dengan payung Bayerische Flugzeugwerke AG”, sama dengan nama perusahaan “Bayerische Motoren Werke AG”  Ia dibantu dalam hal ini. berupaya oleh pemodal Camillo Castiglioni Austria. Dengan cara ini ia mampu membebaskan diri dari Knorr Bremse AG dan memulai konstruksi mesin sekali lagi.

Munculnya BMW untuk salah satu di Bavaria dan perusahaan besar Jerman industri mulai pada tahun 1922 di bawah manajemen Popp itu. Berbagai produk dari BMW AG diperluas dan segera melampaui mesin untuk industri pesawat terbang untuk memasukkan sepeda motor sebagai bagian lebih luas dari penduduk memperoleh akses ke transportasi bermotor. Ini adalah daerah yang Popp memberikan perhatian yang cukup besar. Di bawah kepemimpinan nya, BMW AG lebih lanjut memperluas keanekaragaman produknya dan pengetahuan pada tahun 1928 dengan membeli pabrik manufaktur kendaraan Fahrzeugfabrik Eisenach (FFE). Ini adalah pertama kalinya bahwa mobil menanggung merek BMW pada roads.In 1928, Popp juga menyimpulkan perjanjian lisensi dengan AS Amerika perusahaan Pratt & Whitney, yang memungkinkan BMW untuk memproduksi dua mesin pendingin udara radial. Hal ini memastikan bahwa BMW memiliki akses ke kunci pengetahuan dalam suatu bidang konstruksi pesawat terbang mesin dengan masa depan yang besar. Keahlian diperoleh melalui produksi di bawah lisensi memungkinkan BMW untuk mengembangkan mesin pendingin udara radial bawah uap sendiri selama 1930-an. Pembangunan pabrik mesin pesawat BMW di Allach (1935), ekspansi dari fasilitas pabrik di Eisenach (1937) dan akuisisi Pekerjaan Bermotor Brandenburg (Bramo) di Berlin-Spandau memungkinkan BMW untuk memperluas kapasitas untuk pembuatan mesin pesawat di bawah kepemimpinan Popp itu. Setelah akuisisi Bramo pada tahun 1939, BMW menikmati monopoli untuk produksi berpendingin udara mesin pesawat di Jerman. Hal ini membuat BMW perusahaan strategis untuk industri penerbangan Jerman sebagai rearmed Reich Ketiga. Namun, Popp skeptis dari ekspansi yang cepat dan pengalihan perusahaan untuk tujuan mempersenjatai Jerman dalam persiapan untuk perang.

Pemesanan ini tidak bermotif politik. Meskipun Popp mengakui bahwa ia bergabung dengan Partai Nazi pada 1 Mei 1933 di bawah tekanan dari Gauleiter Wagner, kepala distrik Bavarian administrasi, dia menjaga jarak dari partai. Melihat ke belakang, ia menyatakan bahwa bergabung dengan partai lama setelah merebut kekuasaan Sosialis Nasional hanya bertujuan untuk mencegah penghapusan sebagai Direktur Jenderal BMW. Pada bulan Februari 1936, pemimpin kelompok lokal dari Partai Sosialis Nasional mulai proses untuk mengecualikan Popp dari partai. Ini didasarkan pada tuduhan bahwa meskipun peringatan, Popp terus memungkinkan keluarganya untuk dirawat oleh dokter keluarga Yahudi. Setelah sebuah “peringatan” resmi dari Pengadilan Partai Munich, Popp menyatakan hal tersebut untuk beristirahat, paling tidak untuk mencegah masalah ini dari jabatannya meningkat dan membahayakan sebagai Ketua Dewan Manajemen BMW AG. Popp skeptisisme terhadap mengalihkan fokus produksi di BMW untuk produksi mesin pesawat didasarkan pada berpikir bahwa ini akan memberikan orientasi satu sisi untuk grup dengan memfokuskan kegiatannya pada persenjataan dalam persiapan untuk perang. Meskipun daerah ini secara finansial menguntungkan, itu berarti bahwa kelompok ini sangat tergantung pada keputusan yang dibuat oleh rezim Sosialis Nasional. Pada bulan Juni 1940, ia menulis kepada Ketua Dewan Pengawas, Emil Georg von Stauss, menjelaskan bahwa situasi bisa “mengancam keberadaan BMW AG sangat apakah ada kemunduran produksi mesin pesawat”. Posisi strategis penting dari BMW untuk persenjataan udara akan mengakibatkan kenaikan volume spesifikasi dan gangguan lebih dari lembaga politik dan militer, yang pada gilirannya akan semakin membatasi ruang untuk manuver kewirausahaan. Ini akan melemahkan posisi manajemen kelompok. Ini juga akan mengikis posisi Franz Josef Popp, yang sampai saat itu telah mengarahkan sebagian besar perusahaan mandiri dan otokratis.

Sementara perang berlangsung, meningkatnya kekurangan tenaga kerja dan bahan baku dikombinasikan dengan kebijakan pengadaan buram dari Reich Udara Departemen untuk memastikan bahwa BMW jatuh jauh di belakang hasil produksi yang diminta. Hal ini meningkatkan tekanan meresapi suasana sudah tegang antara Popp dan Umum bertanggung jawab Penerbangan Pengawas Erhard Perah di Departemen Udara. Popp upaya untuk mendapatkan dukungan dari tempat resmi berpengaruh terhadap tuntutan Perah dan untuk memperoleh persyaratan produksi realistis terbukti kontra-produktif. Pengawas Penerbangan Umum merasa diremehkan oleh tindakan Popp dan menuduhnya menolak untuk melakukan tugas dan sabotase. Karena gaya manajemen Popp yang telah menyebabkan ketegangan yang signifikan di Dewan Manajemen BMW sebelum sengketa dengan pelayanan, Dewan Pengawas berusaha untuk memecahkan konflik dengan memberikan Popp cuti pada Januari 1942. Untuk mencegah spekulasi publik tentang manajemen perubahan, Popp diangkat ke Dewan Pengawas tetapi tidak lagi mampu mempengaruhi jalannya sehari-hari perusahaan dari posisi ini.

Langsung setelah akhir perang, pada usia 59, Popp kembali ditunjuk oleh Dewan Pengawas kepada Dewan Manajemen dalam Mei 1945. Satu bulan kemudian, Sekutu menangkapnya karena judul Pemimpin Militer Ekonomi, yang ia telah diberikan dalam perang. Selama proses denazification ia ditetapkan sebagai “anggota nominal partai Nazi” dan akhirnya, setelah banding, diklasifikasikan sebagai “murni”. Franz Josef Popp kemudian sekali lagi mencoba untuk bergabung dengan Dewan Manajemen di Bayerische Motoren Werke. Namun, usahanya benar-benar berhasil dan pindah ke Stuttgart menandai akhir dari ambisi ini. Popp meninggal di sana pada tanggal 29 Juli 1954.

Sumber, http://www.biography.com

Perihal kevinsero
y

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: